Pecah di UK

No, you can’t have me.


Jadi ceritanya, awal Februari kemaren gw diajakin ngetrip ke Ujung Kulon sama Tukang Jalan. Kayaknya asik juga tuh, dan berhubung gw lagi ga ada agenda pas tanggal segitu, ya gw iyain aja. Akhir Desember lalu gw sempet ikut ngetrip bareng mereka ke Krakatau dan seru banget nget nget nget! *pake echo* Nah, gw ajakinlah temen gw yang unyu dan jomblo hampir sewindu yang bernama Rahne buat ikutan trip ini, dan dia mau. Aha!

Jumat malem (3 Februari) berangkatlah kita dari meeting point di Plaza Semanggi. Rame sih, sekitar 27 orang yang ikut. Perjalanannya sendiri sih agak lama, dan dengan nyantainya gw taro kamera baru gw yang gw beli pake keringet, darah, dan air mata di kolong atas tempat duduk. Kena dinginnya AC deh, dan pas turun pagi harinya……… JRENG JRENG!!!!!! LENSANYA BEREMBUUUN! Gw emosi banget sampe-sampe gw bunuh tuh seisi bus. Ok, skip. Gak ada pembantaian.

Kita nyampe di suatu….apa ya, semacam kecamatan kecil gitu ya, yang namanya Sumur. Anehnya ya, di Sumur ini nggak keliatan satu pun sumur yang bisa muncul perempuan dari dalamnya lalu ngesot! *OK, stop cerita ga penting, Molly!!!*. Dari Sumur ini kita naek boat ke pulau tempat kita bakal nginep, dan perjalanan laut memakan waktu 3 jam.

3 jam kemudian, sampailah kita di Pulau Peucang. Dan ternyata………JRENG JRENG!!!!!!! PANTAINYA BAGUS BANGEEEEEET!!! Airnya biru dan jernih banget. Pasirnya putih dan relatif bersih tanpa sampah. Di pesisirnya banyak pohon rimbun yang termasuk dalam formasi Barringtonia *eaaa*. (PS. Seperti biasa, klik aja gambarnya biar keliatan resolusi gede)

Di sekitar dermaga Pulau Peucang ini ada satu pemandangan yang jujur bikin gw amazed banget waktu itu. Banyak gerombolan ikan beraneka jenis muter-muter di situ, dan keliatan jelas banget karena saking jernih airnya. Misal nih ya, kalo gw lelepin Michelle Williams ke situ sampe kedalaman 5 meter, dari atas dermaga masih keliatan lho kalo itu Michelle Williams!!! *terserah elu deh, Mol!*
 
Mendarat di Pulau Peucang, kita disambut dengan seekor biawak (nggak difoto), lalu muncul beberapa ekor rusa yang unyunya ngalah-ngalahin Michelle Williams pas dia umur 3 taon (salah seekornya kefoto di atas). Oya, di situ kita nginep di semacam rumah gede gitu, dan di sekitar rumah itu ada rusa-rusa dan beberapa ekor babi hutan jugak! Listrik nyala kalo malem doang, jadi nggak heran waktu itu gw dan Rahne nggak bebancian via twitpic. *ditampar separo isi timeline*
Trus kita renang dan celup-celup ke aer bentar, lalu mandi dan berangkat ke Cibom buat trekking.  Cibom ini letaknya di ujung barat pulau Jawa, tuips, jadi kita nyebrang laut lagi. Sampe di Cibom kita foto-foto bareng trus lanjut trekking ke dalam hutan. 
Hutannya masih bagus, pepohonannya tinggi-tinggi khas hutan tropis dan tanahnya agak lembab karena abis hujan.  Jalur trekking sepanjang hampir 2 km lumayan gampang dilalui karena medannya nggak curam-curam amat.

Nah, sampailah kita di ujung lain dari jalur trekking yang disebut dengang Tanjung Layar. Tanjung Layar ini…………..bikin gw setengah amazed juga. Jadi bentuknya kayak karang-karang gede banget mirip bukit gitu trus di bawahnya ada padang rumput. Lokasinya menghadap ke laut, jadi lumayanlah kalo mau sok-sokan melankoli di sini. *apasih%$$^##*

Selese foto-foto dan sunbathing di situ, kita naek boat lagi ke sisi lain dari ujung pulau ini. Dan sampailah di Cibom. Trekking lagi bentar dan ……………………JRENG JRENG!!!!! Ketemu padang rumput. Nggak cuma padang rumput, soalnya lagi ada gerombolan banteng lagi merumput sambil sesekali becanda dan ngopi-ngopi luchu di situ. *iiiissssh* Ini pertama kalinya gw liat banteng langsung lho, dan kalian harus tau itu! *iiiisssssssssh*

Trus kita balik ke penginapan di Peucang dan menghabiskan malam di situ. Ternyata kalo sore gitu makin banyak rusa dan babi hutan muncul lho. Dan waktu itu juga pertama kalinya gw tau kalo rusa itu doyan timun, kerupuk, sambel, bahkan tulang ikan -___-.
 
Besoknya,  kita check out dari penginapan dan pake boat ke pulau Handeleum. Agak jauh sih dari Peucang, jadi sebagian tidur aja sepanjang perjalanan ini. Nyampe di Handeleum, hmmm pulaunya biasa aja sih. Ada sisi yang tertutup sama taneman bakau, trus di ga jauh dari situ ada mamang-mamang penjual es degan *LOL*.
  

Habis dari Handeluem, kita ke pulau entahlah gw lupa namanya dan mendayung canoe menyusuri sungai yang bernama Cigenter. Sungainya cukup lebar (sekitar 4 sampai 5,3056 meter) dan di kanan-kiri sungai penuh dengan pepohonan rimbun, jadi agak-agak mirip kayak di Amazon gitu deh (disclaimer: gw liat Amazon di tv dan gambar). Cukup menyenangkan ternyata mendayung sejauh hampir 500 meter dari muara.

 Habis capek dari dayung-dayungan, kita makan siang di boat. Lalu boat berangkat ke pulau Badul. Sebenernya ini bukan pulau sih, tapi kayak gundukan pasir putih trus di atasnya tumbuh perdu dan semak, dan ukurannya juga kecil. Kita renang dan snorkeling lagi di sini. Airnya sedikit lebih jernih daripada yang di Peucang, cuman sayangnya di bawah jarang banget ada terumbu karang. Oya, di sekitar perairan ini banyak ubur-ubur kecil lho, yang kalo kena kulit bikin merah-merah dan gatel gitu. Nggak sampe mati sih ya.

Selesai bersenang-senang di pulau Badul, kita naek boat lagi dan kembali ke Sumur. Nyampe Sumur sudah sekitar jam 4, trus kita mandi dan meninggalkan tempat itu dengan penuh kepuasan batin. Nyampe Jakarta sekitar jam 1 malem.

Puas banget lah dengan trip ini. Banyak experience yang bener-bener bikin gw (dan Michelle Williams) amazed. Dan experience ini bikin gw makin pengen mengunjungi pantai-pantai lain di seluruh Indonesia! Muahahaha. Oya, si Tukang Jalan ini sering lho ngadain trip-trip ginian. Untuk info lebih lanjut, cek website ato akun tuiternya aja. Next trip kayaknya ke Ujung Genteng sama Belitung tuh :p

(Photo credit: Santi K, Gena L, Wira A, sisanya moto sendiri)

Advertisements